Patah Hati dalam Lingkaran Filsafat

Waduh, Baru Ngepost lagi nih, dan kali ini mungkin sedikit berat guys pembahasan nya, jadi aku minta ketersediaan temen-temen pembaca buat sedikit konsentrasi dalam membaca artikel ini, biar nanti gak terkesan blunder, salah paham apalagi kentang lur.. hehehe.. Ok kuy, langsung aja di Point pertama..

Patah hati itu sebenarnya cuma kata lain dari jatuh cinta. Jatuh cinta dan patah hati, dua rasa yang dianggap tidak sempurna. Keduanya gak sempurna karena apa yang membuatnya ada tak terpenuhi. Tanpa disadari ketika patah hati, kita disadarkan bentuk ideal yang membuat jatuh cinta sebelumnya..

Patah hati hanyalah penanda dimana kita tahu tepat bagaimana yang kita inginkan. Sakitnya hati merupakan kenyataan yang kita hadapi. Selalu ada pertanyaan mengapa begini dan begitu ? Pertentangan batin atas semua yang terjadi itu hanyalah mempertanyakan bentuk ideal yang tidak ditemukan dalam kondisi tersebut.. Pertanyaan yang kita ketahui jawabannya dalam hati nurani..

Siapapun yang salah dan benar bukanlah hal yang penting dalam kondisi ini. Menyalahkan orang lain hanyalah ketidakmampuan mengevalusi diri.

Coba aja ya misal kita diberikan patah hati berarti kita diberikan kesempatan untuk memperbaiki diri. Patah hati adalah cara sederhana Tuhan mengingatkam indahnya bentuk ideal. Sesuatu yang sempurna dan harus diperjuangkan. Jika patah hati itu datang kemarin berarti hari ini kita diberikan kesempatan untuk meraihnya hari ini. Namun bila ia datang hari ini, kita diminta menyempurnakannya besok…

Kita tak perlu munafik jika hati ini selalu mengharapkan bentuk yang ideal. Kalau hari ini kita berhenti untuk memperjuangkannya, kita hanya meraih sesuatu yang cacat. Jika kita melakukan ini ini berarti kita hanya menistakan diri ini.

Kita selalu mengagungkan manusia merupakan makhluk paling sempurna. Sayangnya disisi lain kita sering mengungkapkan manusia itu tidaklah sempurna. Ya atau tidak, kita sering mengatakan sesuatu yang bertolak belakang ini. Kita seperti hinggapi sebuah keraguan. Satu ketika, dengan lantang kita berkata bahwa manusia adalah makhluk sempurna, namun di kesempatan lain dengan mudah berkata kita makhluk tidak sempurna. Lantas mana yang benar ??, Kita sendiri bangga mengatakan dua hal yang kontradiktif tersebut kan… Nah Lho..

Dalam kitab suci pun, dengan sangat tegas dikatakan manusia merupakan makhluk paling sempurna. Ia bukanlah malaikat yang hanya diberikan ketaatan. Manusia bukanlah jin yang hinggapi hawa nafsu. Tuhan pun memberikan jasad manusia berwujud, tidak seperti jin dari api atau malaikat dari cahaya. Kita diberikan tubuh yang lengkap dan sempurna dengan berbagai variasi. Tidaklah tuhan memberikan variasi dalam struktur yang sejenis tanpa maksud apapun…

Jika ada diantara kita yang menampikkan Tuhan adalah sebagai entitas segalanya, kita telah mendefinisikan diri sebagai manusia yang layaknya manusia. Dengan melihat, mengamati dan berpikir akhirnya kita mendefiniskan diri sebagai manusia..

Karena apa ??.. Kita bukanlah kelompok binatang yang lahir, hidup, beranak pinak dan mati. Kita pun bukan bagian dari mereka karena kita tak menghabiskan hidup untuk makan dan kawin doang.. Manusia pun tak bisa dikelompokan sebagai tumbuhan yang mengakar dan tumbuh begitu saja. Kita punya kemampuan bergerak dan mengembangkan diri. Kaki yang dimiliki bukanlah akar yang menancap. Bertambahnya berat badan dan tinggi tidak lah menjadi pembenar persamaan dengan tumbuhan. Otak ada untuk berpikir dan menganalisa semua itu dan mendefinisikan bahwa manusia itu bukan hewan atau binatang cuy.. Hati ada untuk cermin diri sendiri.. !!

Dan juga, Kesadaran tentang ketidaksempurnaan lambat laun lahir ketika kita menyadari tak semua hal mampu dilakukan sendiri. Sekedar untuk mandi sendiri ketika bayi kita tak mampu. waktu dan lingkungan yang akhirnya mengajarkan kita tentang semua hal dalam hidup. Kehidupan sosial tumbuh dan bekembang mendefiniskan diri ini. Kenyataan demikian yang menimbulkan pengharapan pada orang lain termasuk urusan hati..

Tak dapat diingkari ini merupakan bagian yang integral bahwa manusia sempurna secara individual namun kita tak lengkap tanpa orang lain. Akhirnya sempurna atau tidak bukanlah sesuatu yang kontradiktif karena kedua memberikan kesempatan utuh menjadi sempurna. Dalam konteks individu, kita diberikan kesempatan untuk bersyukur dengan kesempurnaan yang dimiliki dengan memaksimalkan segala seuatu yang melekat di badan..

Pada hal ketidaksempurnaan antar manusia, kita diminta untuk berusaha sempurna dalam hubungan sosial. Ketidaksempurnaan yang adalah sebuah kesempurnaan. Pada posisi ini manusia diminta untuk menyempurnakan

Masing – masing diantara kita adalah makhluk yang sempurna. Perbedaan yang kita miliki membuat semua terlihat tidak sempurna. Tanpa disadari perbedaan yang ada merupakan sebuah esensi yang ada bahwa hidup ini begitu sempurna. Jika semua diciptakan sama, hidup ini akan begitu membosankan.

Perasaan tidak sempurna hanyalah perasaan. Dengan bekal yang sempurna manusia diberikan kesempatan untuk menyempurnakan apa yang dirasakan tersebut. Dalam keyakinan penuh, tentunya Tuhan sebagai Supreme Causa telah melihatnya sebagai sebuah kesempurnaan.

cinta. Jatuh cinta dan patah hati, dua rasa dianggap tidak sempurna. Keduanya tidak sempurna karena apa yang tak terpenuhi. Secara tidak sengaja ketika perutnya, kami menyadari bentuk ideal yang membuatnya mencintai sebelumnya.

Patah hati adalah penanda di mana kita tahu apa yang kita inginkan. Penyakit hati adalah realitas yang kita hadapi. Selalu ada pertanyaan mengapa ini dan itu? Konflik tentang segala sesuatu yang terjadi hanya mempertanyakan cara yang ideal tidak ditemukan dalam kondisi ini. Pertanyaannya kita semua tahu jawaban dalam kesadaran.

Siapa yang salah dan benar-benar terbuka untuk apa yang penting dalam kondisi ini. Menyalahkan orang lain hanya ketidakmampuan untuk menilai diri mereka sendiri.

Jika kita diberi patah hati berarti bahwa kita diberi kesempatan untuk memperbaiki diri. patah hati adalah bentuk sederhana dari bentuk ideal Allah mengingatkam kecantikan. Sesuatu yang sempurna dan harus diperangi. Jika isi perutnya tiba kemarin berarti bahwa hari ini memberikan kita kesempatan untuk mendapatkan hari ini. Tapi ketika ia masuk hari ini, kita diminta untuk meningkatkan besok.

Kita tidak harus munafik jika hati ini selalu mengharapkan bentuk yang sempurna. Jika hari ini kita berjuang untuk itu, hanya kita meraih sesuatu yang salah. Jika kita melakukan hal ini berarti kita hanya diri kita sendiri marah.

Kita selalu mengagungkan manusia itu makhluk paling sempurna. Sayangnya, pihak lain sering mengungkapkan bahwa manusia tidak sempurna. Ya atau tidak, kita sering mengatakan sesuatu yang bertentangan ini. Kami seperti diragukan hinggapi. Setelah, keras ia mengatakan bahwa manusia yang sempurna, tetapi pada kesempatan lain dengan mudah mengatakan bahwa kita bukanlah makhluk yang sempurna. Jadi apa? Kita sendiri bangga untuk mengatakan ada dua hal yang bertentangan.

Dalam kitab suci aja, dengan sangat tegas mengatakan kalau manusia itu adalah makhluk yang paling sempurna. Itu bukan malaikat hanya memberikan ketaatan. Pria itu adalah seorang jenius yang hinggapi nafsu. Tuhan juga memberikan tubuh manusia yang nyata, bukan sebagai jenius api atau malaikat terang. Ini memberi kita tubuh yang lengkap dan sempurna dengan berbagai. variasi serupa bukan Tuhan yang diberikan dalam struktur tak berujung.

Jika ada di antara kita bahwa Allah menampikkan sebagai entitas semua, kita harus mendefinisikan diri kita sebagai manusia. Untuk melihat, mengamati dan berpikir tentang waktu medefiniskan diri kita sebagai manusia. Kami bukan kelompok hewan yang lahir, hidup dan mati partai tanpa anak. Kami bukan bagian dari mereka, karena mereka tidak menghabiskan hidup kita untuk memberi makan dan pasangan. Manusia juga tidak dapat digolongkan sebagai tanaman berakar dan tumbuh. Kami memiliki kemampuan untuk bergerak dan berkembang. ‘Kaki bukanlah akar menacap. berat badan dan LAH tinggi tidak menjadi tanaman persamaan pembenaran. Bodoh untuk berpikir dan menganalisis segala sesuatu yang mendefinisikan dan bahwa manusia bukan hewan atau bianatang. Hati ada untuk mencerminkan diri mereka sendiri.

Kesadaran tentang ketidaksempurnaan secara bertahap lahir ketika kita menyadari bahwa tidak semua orang bisa melakukan hal mereka sendiri. Memandikan hanya ketika bayi tidak mampu. waktu dan lingkungan yang pada akhirnya mengajarkan kita segala sesuatu. kehidupan sosial tumbuh dan berkembang negara sendiri menentukan ini. Dengan demikian, fakta yang meningkatkan harapan orang lain, termasuk masalah hati.

Tidak ada menyangkal bahwa itu adalah bagian integral dari manusia sempurna secara individual, tetapi tidak lengkap tanpa orang yang lain. Akhirnya, sempurna atau tidak, itu bukan sesuatu yang bertentangan karena keduanya memberikan kesempatan penuh untuk menjadi sempurna. Dalam konteks orang, kita diberi kesempatan untuk bersyukur kepada kesempurnaan yang dimiliki dengan memaksimalkan semua yang bergabung dan telah menyatu menjadi menjadi tubuh.

Dalam hal ketidaksempurnaan di antara manusia, kita diminta untuk mencoba untuk mengasah dalam hubungan sosial. Ketidaksempurnaan adalah kesempurnaan. Dalam posisi ini, pria diminta untuk meningkatkan

Masing – masing dari kita adalah makhluk yang sempurna. Perbedaan kita telah melakukan semua tidak sempurna. Tidak menyadari perbedaan adalah esensi itu adalah bahwa hidup adalah begitu sempurna. Jika semua diciptakan sama, hidup akan sangat membosankan.

Perasaan tidak sempurna hanya perasaan. Dengan susunan manusia sempurna diberi kesempatan untuk memperbaiki apa yang dirasakan. Dalam kepercayaan penuh, tentu saja.. Tuhan sebagai Supreme Causa telah melihat hal itu sebagai sebuah kesempurnaan.

Tak ada yang abadi di dunia ini (termasuk perasaan patah hati yang saat itu tak kamu sadari akan berakhir pula pada suatu hari) ..